Hunting bahan ke Mall Taman Anggrek setelah gagal nyari yang sesuai di hati di Pasar Baru, dan atas penilaian adek adekku yang nemanin..aku menjatuhkan pilihan ke bahan cantik warna golden dengan bunga-bunga timbul.

Bahan Kebaya untuk Martumpol

Bahan Kebaya untuk Martumpol

 

Untuk martumpol aku memang pengennya tidak terlalu formal pake kebaya dan songket gitu…maunya lebih santai. Pengennya perpaduan kebaya dan gaun saja alias semi kebaya gaun kali namanya ya ? hehhehehh..kagak tau dech apatuh…yang pastinya atasnya kebaya dan bawahannya bentuk gaun.

Ku pilihlah Favors Kebaya sebagai tempat untuk menyulap bahan itu jadi baju yang cantik (maunya…inginnya).  Apa aku yang salah pilih bahan atau komunikasinya yang kurang dengan designer tukang jaitnya…hasilnya tidak sesuai dengan hati dan bahkan berdebat dengan designernya.

Setelah dicari titik temu gw akhirnya nambahin biayanya lagi 500rb dari biaya yang sudah disepakatin sebelumnya. Hikss…..dan setelah jadi (final fitting)…kok hasilnya juga agak kosong ditengah.  Katanya payet fulll saja supaya lebih bagus.  Untuk payet full harus nambahin lagi 1,5 juta lagi….

Oh God….masa untuk kebaya martumpol saja biayanya jadi selangit ??????  Gw hold dulu…rencana mau ngambil itu kebaya dan payet full di luar saja.  Tapi kok  aku udah malas cari tukang payet lagi ya dan takut tukang payetnya tidak bagus dan malah merusak kebayanya….

Hiks….pending dulu lagi….klo mepet ya mau tak mau payet disitu aja….capek juga soalnya klo cari cari tukang jait lagi dan waktunya juga sudah terbatas…………..Oala….problema sama tukang jait juga harus aku alami.

Tapi masih ada waktu buat “menyulap tuh kebaya” biar keren…SEMANGATTTTTT

Fitting Kebaya Martumpol

Fitting Kebaya Martumpol

 

 

 

 

Tinggal hitungan sebulan lagi.  Mendekati hari ini kok gw ngerasa kehabisan energi buat ngurus-ngurus ya. Klo kemarin keinginannya bejibun ..mau seperti ini..mau seperti itu dan ternyata tak semua bisa terwujudkan akhirnya jadi kehabisan energi kali ya…

 

Perkembangan yang sudah dilakukan dan di siapkan samapai hari ini :

1. Songket Batak.

Sudah dikirim tetapi ada masalah, pada selendangnya ada coretan pulpen dan terpaksa dikirim balik lagi buat di tukar karena coretan pulpennya tidak bisa dihapus.  Aku cukup senang lihat hasil songketnya.  Semoga selendangnya selesai tepat waktu, tidak mepet.

BIsa di pesan di www.batakshop.com

Ulos Tumtuman, Songket Tarutung.  Bisa di pesan di http://www.batakshop.com

 

2. Kebaya Pengantin.

Sudah 2 kali fitting. Belum bisa lihat hasilnya seperti apa. Smoga bagus sesuai dengan di hati, and of course make me beautiful in white :-)

3. Kebaya Martumpol.  Terus terang gw kecewa banget dengan kebaya Martumpolku yang kujait di Favors Kebaya.  Pelayanannya menurutku tidak menampung keinginan dari konsumen. Selalu dibantah duluan dan harganya juga jadi tidak seperti diawal, dikarenakan perubahan dari aku yang kecewa lihat hasilnya.  Dikenakan charge lagi.  Kalau kita minta dan bilang ini kenapa begini ..ini kurang pas…masukan dari kita tidak langsung ditampung tapi dibantah duluan walaupun pada akhirnya nanti akan dirubah lagi sepeti permintaan kita.  Tapi ini sudah buat BETE duluan. Harganya mahal tapi pelayanannya kurang.  KAPOK dah klo mau jahit kesini lagi….

Sampai sekarang belum tau seperti apa hasilnya.  Kayaknya aku tidak puas dengan hasilnya apalagi jika mengingat harganya yang cukup mahal..tidak worth it menurutku.  Design belakangnya kok jadi numpuk ng jelas polanya.  Hiks..kecewalah pokoknya.

 

3. Cincin Kawin.  Setelah kemarin hold karena ongkos buat cincinnya kami rasa mahal, balik lagi ke Kaliem. Eh..apes malah ongkos buatnya naik jadi 1,9 juta dari yang sebelumnya 1,6 juta. Mau hemat malah makin menjadi buntung…hiks….dan harga emasnya juga naik 20rb per gram dibanding sebulan sebelumnya.  Tapi capek ah nyari nyari lagi…sudahlah pesan saja.  Tanggal 19 april nanti bisa diambil.  Eh..kok lupa ya ngambil foto model cincinnya ….(beginilah klo sudah capek…smua jadi lupa). Semoga saja pesanannya sesuai nanti.

5. Sepatu Nikah sudah pesan di Donamici ITC Mangga Dua Lt. 3 Blok A No. 25.  Tanggal 19 April bisa diambil.

Sepatu Martumpol…belum beli sama sekali. Nanti saja mendekati hari nya, beli yang jadi saja yang di jual di mall…tidak pake pesan pesan buat sebelumnya seperti sepatu menikah.

6. Kartu Undangan —>  Sudah masuk ke cetakan.  Pakai konsep post card vintage. Very simple, cuma satu lembar postcard saja.  Postcardnya menggunakan foto yang menjadi icon kota Balige, tempat aku lahir dan dibesarkan dan disana juga nanti Pemberkatan kami.  Suka sekali aku sama hasil dari design undangan kami ini.  Kalau hasil cetakannya sich belum lihat seperti apa karena baru jadi tgl 10 April nanti. Agak sedikit cemas karena foto yang kami gunakan resolusinya tidak terlalu bagus.  Foto originalnya tdk dapat :-( jadi pakai foto dengan resolusi seadanya saja.  Oh..smoga hasil cetaknya tidak mengecewakan.

7. Dekorasi —-> Aku cuma beli dekorasi buat gereja saja.  Aku ingin semua bernuansa putih. Sudah mulai cicil beli lewat online, cari di Mangga Dua dan di mall.  Hiks..rasa nya duit itu kurang sekali karena banyak yang ingin di beli. Tapi harus dibatasin keinginannya kalo enggak bakal jebol nanti…

8. Beli Koper segede gaban buat ngangkut ini semua. Senang sich saat belanja belanjanya….Pas ngeluarin duitnya itu yang NGEHEK rasanya….oh..oh…rasanya duit itu kurang terus…kayak sodetan…nyedot terus :-)

Hari ini baru merasa mulai serius melakukan persiapan untuk Hari H.

Desember 2013 masih berleha-leha, sedikit browsing-browsing mencari mau seperti apa inginnya di hari H nanti.  Tapi karena ini adalah acara adat Batak dan biasanya orang tua lebih banyak berperan, aku tidak terlalu mengurusi banyak hal. Yang perlu aku persiapakan lebih banyak keperluanku saja sebagai calon pengantin.  Kebaya Pemberkatan, Kebaya Martumpol dan Kartu Undangan.  Kayaknya itu saja. Kok simple sekali ya dan memang sampai H-3 bulan…aku juga rasanya belom mengerjakan apa-apa :-).  Semoga memang sesimple itu ya….bukan tiba-tiba mendekati hari H banyak yang harus di urus.

Mau list dulu apa saja yang sudah aku siapkan :

1. Songket Batak.  Songket aku sudah pesan sebulan yang lalu lewat temanku, Torang Sitorus. Dia designer ulos. Songket aku namanya songket Ulos Tumtuman, songket Tarutung.  Torang Sitorus juga yang menjadi designer songket buat acara kawinan Olla Ramlan.  Semoga songket aku hasilnya nanti bagus ya. Hasilnya katanya nanti baru awal Maret selesai.

contoh songket Batak (ulos Tumtuman)

contoh songket Batak (ulos Tumtuman)

Dalam milih songket ini, ada yang bilang lebih baik pake songket Palembang. Dengan harga sekian sudah bisa dapat yang wah dan warnanya lebih bling..bling dibanding songket Batak…begitu pendapat mereka.

Tapi aku memang pengennya pakai songket Batak….Harga mati mau pake songket Batak…hehehhehehhe….

2. Kebaya Pengantin. Setelah capek cari info untuk perbandingan dan juga sampe ke Bandung loh mau buat kebaya pengantin.  Di Bandung pake designer yang sudah punya nama ongkos jaitnya masih lebih murah dibanding di Jakarta.  Sampe rela-relain ke Bandung ditengah-tengah anjloknya Jalan Tol di KM 72.  Ketemu langsung sich sama designernya Ivan Belva. Orangnya baik dan ramah, kebaya-kebaya hasil rancangannya juga oke oke.

Tapi hari terakhir aku mutusin tidak jadi jahit disana karena respon via phone tidak cepat.  Aku jadi kuatir di depannya nanti aku sulit untuk mengontrol perkembangan jaitan kebayaku.  Terus waktu kesana apakah bisa selalu lancar dan tidak macet karena aku harus butuh waktu ke Bandung lagi 2 kali untuk fitting, sekali buat ngambil.  Akhirnya aku mutusin cancel jahit di Ivan Belva Bandung dan mau cari di Jakarta saja yang gampang aku kontrol dan samperin.

Jadilah aku jait kebayaku di Hen’s Fashion Pasar Baru atas hasil browsing2 review si Internet.  Aku datang dengan model kebaya yang kuinginkan dan memberikankan ke Om Hen.  Katanya tidak bisa persis sama.  Terus request aku panjang kebayanya semata kaki juga tidak terwujud karena kata om Hen nya kaki ku pendek dan nanti aku kesannya jadi terlihat pendek.

Terakhir-terakhir aku ngikut sajalah sama “nasehat” Om Hen, aku pikir dia sudah cukup ahlilah disitu dan sudah pengalaman.  Belanja kainnya juga ditemani Om Hen dan aku memilih yang mana aku suka.  Peran Om Hen disitu jadi seperti orang tua. Dia tetap memberikan pilihan padaku sambil memberikan masukan-masukan.

model kebaya yg kuinginkan

model kebaya yg kuinginkan

Aku ngikut aja dahhh tapi dengan tetap mengutarakan yang kuinginkan.  Jadi hari ini kebayaku sudah masuk tukan jait (Om Hen) dan fitting pertama nanti tgl 1 Maret.

3. Kebaya Martumpol.  dari pagi ubek-ubek Pasar Baru untuk mencari bahan untuk kebaya Martumpol, ng nemu juga yang sesuai di hati.  Akhirnya aku yang ditemani adik-adikku mencari di tempat lain, di Mall Taman Anggrek.  Benar, nyampe di toko kain di Mall Taman Anggrek banyak pilihan kain yang cakep cakep dan yang pasti aku langsung suka.  Aku milih yang kusuka dan meminta pendapat adek-adek ku.  3 vote suara menjatuhkan pilihannya pada kain warna golden dengan bunga-bunga.

Kebaya Martumpol ku akan di jahit di Favor Kebaya.  Semoga hasilnya keren ya dan sesuai dengan dihati. Amin :-)

3. Cincin Kawin.  Seminggu yang lalu sudah mencari cincin kawin tapi belum ketot palu.  Aku dan calonku tidak suka terlalu lama-lama dan bandingin harga dari satu toko ke toko lain, jadi sudah langsung nentuin mau datangin Toko Kaliem saja di Melawai Blok M.  Koleksi mereka banyak sekali dan cantik-cantik.  Kita memang sudah dari awal tidak bawa model karena model yang kita searching di internet misalnya belom tentu modelnya cocok di jari.  Jadi mau langsung lihat model yang sudah jadi saja, trus coba di jari.  dari hasil nyoba nyoba beberapa cincin di jari pilihan kami jatuh pada cincin rose gold.  Saat tanya harga, ongkos buatnya dikenain 1,6 juta.  (sebelomnya informasi yang kami himpun ongkos buat cincin sepasang itu 600rb-an).  Akhirnya kita mutusin hold dulu, sambil cari info kenapa bisa semahal itu ongkos buatnya.  Aku nanya nya di beberapa toko emas lain ongkos buat sepasang itu memang rata-rata 600rb dan yang paling mahal 800rb.  Wahhh….hold dulu lah…nanti sebulan menjelang hari H saja lagi..nyari lagi…

5. Sepatu Nikah dan Sepatu Martumpol…belom….nanti sambil liat liat saja….

6. Kartu Undangan —> Belom..

Yang lain lain juga pada belum ada disiapin…hihihihi….

Di era internet saat ini, jejaring sosial menjadi salah satu unsur penting untuk mendukung bisnis. Dengan sekitar 50 juta internet user di Indonesia, social media (socmed) berperan sangat besar dalam aktivitas usaha.

Saat ini socmed dipakai sebagai sarana pemasaran, customer relationship, bisnis online, branding dll.  Pada dasarnya strategi socmed merupakan strategy low cost namun high impact jika diterapkan dengan tepat. Tidak perlu biaya besar & merupakan alternatif strategy untuk UKM.

Ada beberapa kiat sukses untuk mensupport bisnis dengan strategi social media yaitu :

  • Pertama, tentukan tujuan. Tujuan strategi social media bisa branding, create sales, customer service, community engagement dll
  • Buatlah social media plan utk beberapa bulan kedepan: target, media, contentnya apa saja, timing dll
  • Content dan Context merupakan hal penting dalam social media. Sesuaikan dg target market
  • Ada beberapa social media yg cukup sering dipakai di Indonesia: FB, Twitter, Blog, Youtube, Foursquare
  • Jika sumber daya kita terbatas, sebaiknya fokus misal, FB dan twitter saja, atau ditambah blog
  • Berikan content yang memberi manfaat, karena ini akan menarik konsumen, terutama di twitter dan FB
  • Ada trik utk jualan, lakukan 90:10, 90% memberi manfaat 10% jualan, harus tetap memberi manfaat
  • Hal penting dalam strategi social media khususnya twitter & fb: bangunlah komunikasi dua arah
  • Content kita harus berorientasi ke konsumen, beri manfaat, jangan terlalu sering menceritakan diri sendiri
  • Tunjuk satu admin yang berpengalaman & memang memiliki jiwa berkomunikasi dan sosialiasi
  • Jika diperlukan, bayar agensi social media tertentu atau berkonsultasi dengan social media specialist
  • Utk memudahkan konsumen, taruh alamat socmed kita (FB,Twitter,Blog) disetiap produk/materi promo
  • Strategi socmed harus dilakukan secara konsisten & tanggapi jika ada pertanyaan/feedback konsumen
  • Pelajari akun yg terlebih dulu sukses membangun strategi socmed, terapkan sesuai dg karakteristik kita
  • Tidak ada salahnya untuk sesekali membuat aktivitas online, cth: kuis, dimana bisa meningkatkan relasi dengan konsumen
  • Konsumen juga sangat menyukai program promo ataupun diskon, ini juga bisa dilakukan plus create sales
  • Jadikan socmed sebagai cara membangun komunitas & juga bangun relasi dengan melakukan pertemuan di dunia nyata
  • Evaluasi berkala terhadap strategi social media yg digunakan, ini penting utk mengukur efektivitasnya

 

Sumber : Cuplikan dari tulisan Hermas Puspito, seorang pakar marketing untuk UKM

 

Saat saya SMP, orang tua saya selalu menekankan supaya kami anak2nya rajin belajar untuk kepentingan masa depan kami sendiri, bukan untuk mereka. Saya belum mengerti saat itu, yang saya tahu saya lebih suka nonton film kartun atau baca novel atau buku cerita dibandingkan belajar.

Sekarang saya sadar kalau maksud dari orang tua saya itu adalah anak bukan menjadi suatu investasi buat mereka, yang akan membiayai mereka jika mereka sudah tua (tidak produktif lagi) nanti. Logika mereka sudah sampai pada tahap pemutusan rantai dengan apa yang disebut sandwich generation.

Sandwich Generation adalah generasi dimana seseorang menanggung orang tua sekaligus juga menanggung anak-anak mereka. Orang tua saya masuk dalam kategori ini, karena totally orang tuaku membiayai kehidupan nenekku (100%).

Berdasarkan googling, data tahun November 2008, di Amerika ada sejumlah 20 juta orang yang masuk dalam generasi ini. Jika saja negara Amerika yang sudah memiliki tingkat kesejahteraan lebih tinggi, bagaimana dengan Indonesia ?

Okay, tidak usah jauh-jauh, jika Anda sudah berkeluarga dan sudah punya anak..coba cek post pengeluaran perbulan. Apakah ada post khusus untuk kiriman sama orang tua dan rutin ? Jika Anda tidak mengirim uang, apakah orang tua Anda tidak bisa memenuhi kebutuhannya ?

Jika iya, artinya Anda termasuk dalam sandwich generation ? Terus lihat disekitarmu, berapa banyak orang yang pernah “mengeluhkan” pengeluaran yang berat karena selain menanggung keluarga sendiri juga masih harus menanggung orang tua. Apalagi orang tuanya sudah sakit-sakitan.

Bagaimana rasanya ? Apakah semua selalu bisa berjalan dengan mulus ? Jika ya…how lucky you are.

Waktu jalan ke Gili Trawangan, Lombok, saya mengambil tour keliling gili. Dalam tour itu beberapa ibu2 (sudah nenek mungkin ya, karena sudah cukup tua tapi masih fit), dengan pakai baju renang asik bersnorkling ria. Mereka semua warga negara asing (kebanyakan warga negara Eropa).  Pemandangan ini juga saya temukan saat ambil tour ke Phuket, Thailand.

Waw..keren…pikirku. Kalo saya suatu saat nanti sudah berumur seperti mereka, bisa enggak ya menikmati hidup seperti mereka. Bersnorkling ria ke kepulauan Karibia…atau ke Maladewa atau Hawai lah. (kejauhan ya angan2nya…enggak lah ! Everything is possible kok).

Kenapa mereka bisa begitu ya ? Dimasa pensiun mereka, bisa menikmati hidup dan jalan-jalan jauh dari negara mereka ? Dibiayain sama anak mereka ? *saya pikir enggak*

Mereka pasti sudah menabung dan investasi di masa muda untuk masa pensiun (non produktif) mereka. Dan yang pasti mereka tidak menciptakan anak Sandwich Generation.

Nah mau seperti mereka tadi atau mau menciptakan sandwich generation ?

Kita masih punya waktu banyak….

Ayo mari kita mulai dari dini.

KOMPAS.com – Pilihan investasi banyak ragamnya. Prinsip utamanya, Anda perlu memahami untuk apa investasi tersebut. Apa bedanya dengan menabung? Toh, keduanya merupakan bentuk perencanaan keuangan untuk persiapan masa mendatang, kan?

Kondisi keuangan yang tak pasti akan membuat Anda memilih untuk menabung atau investasi. Inflasi yang sudah hampir pasti terjadi atau bahkan deflasi bisa saja menghantam kondisi keuangan, termasuk kantong pribadi Anda.

Dengan menabung Anda hanya akan menyimpan uang, tetapi tidak mengembangkannya. Artinya, selama 10 tahun menyimpan uang nilainya tak berubah. Sementara itu, inflasi menyebabkan harga barang dan jasa semakin tinggi. Nilai tabungan Anda takkan mengimbangi laju inflasi. Sedangkan dengan berinvestasi, Anda mampu meningkatkan nilai uang karena adanya nilai tambah dari uang yang Anda investasikan dari berbagai pilihan instrumen yang ada. Seperti emas, yang harganya akan terus tinggi. Jika Anda beli emas saat ini, nilainya akan naik sekitar 50 persen setiap tahunnya. Lain lagi dengan pasar uang seperti saham sebagai instrumennya.

Jika Anda tertarik berinvestasi saham, simak langkahnya:

1. Cari informasi dan buatlah keputusan
Seperti dijelaskan sebelumnya, inflasi atau deflasi, bisa terjadi di masa mendatang. Anda akan sangat mudah kehilangan uang disebabkan oleh keduanya. Menyimpan uang berbahaya apalagi jika resesi terjadi. Solusinya, belilah aset berharga. Saham termasuk aset yang mudah diperjualbelikan, asalkan memahami risikonya. Pemahaman tentang berbagai produk investasi sangat bisa dipelajari. Internet menjadi sumber informasi yang paling mudah saat ini. Yang terpenting adalah membuat keputusan, bahwa Anda harus menyelamatkan diri dari keruntuhan finansial yang bisa disebabkan oleh berbagai kondisi keuangan.

2. Sehatkan kondisi keuangan Anda
Sebelum membeli produk investasi, pastikan kondisi keuangan Anda sudah sehat. Artinya, jumlah hutang menurun, setidaknya Anda hanya punya cicilan kendaraan saja. Sebisa mungkin hindari hutang atau setidaknya kurangi hutang Anda. Miliki dana cadangan sebesar tiga atau enam bulan dari total pengeluaran setiap bulannya. Uang ini merupakan tabungan Anda untuk jaga-jaga jika kondisi keuangan menurun drastis karena kehilangan pekerjaan atau bisnis merugi.

3. Memilih broker
Cari informasi selengkap-lengkapnya tentang pilihan saham dan juga broker-nya. Jangan pilih perusahaan broker yang tak jelas kinerja dan profilnya, atau tanpa ada rekomendasi dari orang lain yang sudah berinvestasi saham. Biasanya, bank besar memiliki broker saham. Setidaknya broker dari bank lebih terpercaya karena Anda sudah lama menjadi pelanggan bank tersebut. Jika merasa yakin dan aman, Anda juga bisa memilih broker dari jasa broker online. Prinsipnya, kenali kebutuhan Anda agar bisa memilih broker yang tepat.

4. Memilih layanan yang ditawarkan broker
Broker memiliki banyak tipe layanan jasa. Ada yang jasa umum, ini lebih murah. Ada juga yang memberikan jasa konsultasi, biasanya perlu ekstra budget untuk tipe ini. Jika Anda merasa mampu menganalisa perdagangan saham, pilih saja broker yang hanya melayani kebutuhan dasar tanpa ruang konsultasi. Namun jika Anda tidak memiliki gambaran sama sekali tentang investasi saham, sebaiknya pilih broker yang sekaligus bisa menjadi konsultan Anda.

Putuskan juga bagaimana cara Anda berkomunikasi dengan broker. Buatlah kesepakatan dengan broker, apakah komunikasi dilakukan dengan temu muka, atau bisa dihubungi dengan telepon kapan saja, atau melalui internet. Pastikan juga, apakah Anda hanya ingin membeli dan menjual saham atau juga produk pasar modal lain seperti reksadana atau obligasi.

5. Membeli saham
Setelah memilih broker yang tepat saatnya mulai memilih dan membeli saham. Anda yang bertugas menentukan pilihan saham, lalu broker yang akan membelikannya untuk Anda. Pilihlah saham dengan hati-hati. Sebaiknya beli saham perusahaan yang memiliki kinerja baik bahkan menjadi leader di bidang usahanya. Beli saham dari berbagai bidang usaha atau lakukan diversifikasi. Misalnya saham bank, ritel, perusahaan makanan-minuman, hotel, perusahaan energi, dan komoditi.

Saat Anda sudah menentukan pilihan saham, hubungi broker atau perusahaan broker dan mintalah aplikasi pembelian saham. Banyak broker yang menawarkan pembelian saham melalui sistem online. Syaratnya, Anda harus mengirim cek atau transfer uang untuk pembukaan rekening. Karenanya, Anda perlu memilih broker terpercaya, lebih baik lagi jika direkomendasikan oleh teman atau kerabat Anda. Mengirim cek akan mempercepat proses pembukaan rekening. Segera setelah rekening Anda miliki, Anda bisa mulai membeli dan menjual saham.

Lakukan evaluasi berkala untuk memantau perkembangan kinerja perusahaan dan saham yang Anda miliki darinya. Apakah investasi menguntungkan atau mulai dirasa menurun kinerjanya.
WAF

sumber : http://female.kompas.com/read/xml/2010/09/14/08482034/Langkah.Awal.Membeli.Saham-5

Jakarta – Fasilitas likuiditas pembiayaan perumahan (FLPP) bisa dinikmati oleh masyarakat dengan mengajukan permohonan di seluruh kantor cabang PT Bank Tabungan Negara Tbk (BTN).

Masyarakat yang berpenghasilan maksimal Rp 4,5 juta per bulan cukup membawa SPT (Surat Pemberitahuan Tahunan) Pajak dan NPWP (Nomor Pokok Wajib Pajak) ke BTN, dan selanjutnya diproses untuk mendapatkan keringan cicilan kredit perumahan.

“Bisa mendaftar di seluruh kantor BTN. Persyaratan SPT dan NPWP,” ujar Direktur BTN, Irman A. Zahiruddin dalam acara penandatanganan kesepakatan bersama dan perjanjian kerjasama operasional Kementerian Perumahan Rakyat (Kemenpera) dan BBTN di Jakarta, Selasa (7/9/2010).

FLPP bertujuan memberikan kesempatan masyarakat yang memenuhi persyaratan kredit rumah yang dibeli dari pengembang, dengan cicilan lebih ringan dari yang berlaku saat ini. Bagi masyarakat yang sudah memiliki KPR konvensional pun, bisa mengkonversi menjadi KPR dengan FLPP dan segera menikmati bunga di bawah 10%.

“Karena ini kita mix, untuk membuat suku bunga di bawah dua digit dengan tenor tetap 15 tahun. Nantinya bunga hanya 2,5-3% di atas SBI (Sertifikat Bank Indonesia). Ini yang saya sebut sebagai revolusi suku bunga,” tegas Menteri Perumahan Rakyat, Suharso Monoarfa.

Penetapan bunga yang lebih rendah ini disebabkan karena masuknya FLPP dalam pembiayaan kredit perumahan bagi seluruh masyarakat. Porsinya bahkan mencapai 50% dari total nilai KPR.

Semakin kecil nilai KPR, maka masyarakat berkesempatan mendapat FLPP lebih besar dan begitu pula sebaliknya. Kenapa? Karena ini merupakan tujuan dari pemerintah untuk membantu masyarakat berpenghasilan rendah (MBR) untuk memiliki hunian.

“Perhitungan sementara, nilai KPR Rp 90 juta, maka FLPP bisa 50%, bank menanggung 49%. Kalau nilai Rp 75 juta FLPP bisa 57%, sedangkan bank 42%. Ini yang disebutkan memenuhi azas keadilan,” tambah Suharso.

“Dan saat cicilan di tahun ke-10 sampai ke-15 maka bisa saja angsuran menjadi lebih murah karena sudah tidak ditanggung BTN, tapi sudah BLU-PPP (Badan Layanan Umum Pusat Pembiayaan Perumahan),” tegasnya.

Fasilitas ini bisa dilaksanakan pada empat produk BTN, di antaranya KPR Sejahtera Tapak, KPR Sejahtera Susun, KPR Sejahtera Syariah Tapak dan KPR Syariah Susun. Acuan bunga sementara untuk KPR Tapak, berada di level 8,15-8,5%, dengan nilai KPR Rp 50-80 juta. Dan bunga 9,25-9,9% untuk KPR susun dengan nilai Rp 90-135 juta.

“Masyarakat berpenghasilan Rp 1,5 juta per bulan bisa memiliki KPR Rp 50 juta, dengan bunga 8% dan cicilan Rp 400 ribu-an per bulan selama 15 tahun,” ucapnya.

“Kalau penghasilan Rp 3 juta berarti KPR bisa Rp 100 juta, cicilan Rp 980 ribu per bulan selama 15 tahun,” terang Suharso.

Pelaksanaan FLPP ini merupakan tindak lanjut Kepmenkeu No. 290/KMK.05/2010 tanggal 15 Juli 2010, di mana FLPP dilaksanakan oleh BLU-PPP. Dana yang akan dikelola oleh BLU ini mencapai Rp 2,683 triliun pada semestar II-2010 untuk dimanfaatkan pada pencapaian sebagian dari target Kemenpera tahun 2010.

(wep/dnl)

Sumber :  detik.com

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.